Loading... Please wait...
Logo Icon

INTERVEST

Hati-hati penipuan : Kami (intervest.io) tidak menyediakan layanan penitipan dana atau deposit yang menjanjikan keuntungan.
Logo Icon
INTERVEST
-- ticker loading --
Perbankan

Bank Indonesia Naikkan Suku Bunga Acuan Menjadi 6,25% pada April 2024

Bank Indonesia Menaikkan Suku Bunga Acuan Menjadi 6,25%: Implikasi dan Proyeksi. Keputusan BI untuk mengatur kebijakan moneter demi mengendalikan inflasi.

Author's avatar Intervest
by Intervest May 12, 2024 10:09:11
Bank Indonesia Naikkan Suku Bunga Acuan Menjadi 6,25% pada April 2024 Image's

Keputusan BI untuk Menaikkan Suku Bunga Acuan

Pada bulan April 2024, Bank Indonesia (BI) memutuskan untuk menaikkan suku bunga acuan atau BI Rate menjadi 6,25%. Keputusan ini diumumkan oleh Gubernur BI Perry Warjiyo dalam konferensi pers pada hari Rabu, 24 April 2024. Selain itu, suku bunga Deposit Facility juga mengalami kenaikan menjadi 5,50%, sementara suku bunga Lending Facility naik ke posisi 7%.

Menurut pernyataan Gubernur Perry Warjiyo, keputusan untuk menaikkan BI Rate tersebut diambil dalam rapat dewan Gubernur BI. Ini menunjukkan langkah yang diambil oleh bank sentral untuk mengatur kebijakan moneter guna mengendalikan inflasi dan menjaga stabilitas ekonomi.

Proyeksi Suku Bunga Menurut Polling CNBC Indonesia Research

Sebelum pengumuman resmi dari BI, CNBC Indonesia Research telah menghimpun polling dari 14 institusi keuangan. Hasilnya menunjukkan bahwa sembilan di antaranya memproyeksikan BI akan tetap mempertahankan suku bunga, sementara lima institusi lainnya memperkirakan bahwa BI akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin (bps) ke level 6,25%.

Proyeksi suku bunga ini menjadi pertanda bagi para pelaku pasar dan investor tentang arah kebijakan moneter yang akan diambil oleh BI. Dengan adanya perbedaan proyeksi ini, keputusan BI untuk menaikkan suku bunga acuan sebesar 25 bps menjadi 6,25% tentu menjadi sorotan dan dapat memengaruhi berbagai sektor ekonomi, terutama sektor keuangan dan investasi.

Implikasi Kenaikan Suku Bunga Acuan

Kenaikan suku bunga acuan oleh BI memiliki dampak yang luas terhadap perekonomian. Beberapa implikasi yang mungkin terjadi adalah:

1. Pengendalian Inflasi

Kenaikan suku bunga dapat menjadi alat yang efektif bagi BI untuk mengendalikan inflasi. Dengan menaikkan suku bunga, BI berharap dapat mengurangi permintaan dan mengendalikan laju inflasi agar tetap berada dalam kisaran target yang ditetapkan.

2. Stabilisasi Mata Uang

Kenaikan suku bunga dapat meningkatkan daya tarik mata uang domestik, sehingga membantu stabilisasi nilai tukar. Hal ini dapat mengurangi tekanan devaluasi mata uang dan mengurangi risiko inflasi impor.

3. Dampak terhadap Pertumbuhan Ekonomi

Meskipun kenaikan suku bunga dapat membantu mengendalikan inflasi, namun hal ini juga dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi. Kenaikan suku bunga cenderung mengurangi belanja konsumen dan investasi, yang pada akhirnya dapat mempengaruhi pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan.

Kesimpulan

Kenaikan suku bunga acuan oleh Bank Indonesia menjadi 6,25% pada April 2024 menunjukkan langkah yang diambil oleh bank sentral dalam mengendalikan inflasi dan menjaga stabilitas ekonomi. Proyeksi suku bunga sebelumnya yang beragam mencerminkan kompleksitas dalam mengambil keputusan kebijakan moneter. Para pelaku pasar dan investor diharapkan dapat memperhatikan perubahan ini dan mengantisipasi dampaknya terhadap berbagai sektor ekonomi.

Share to :
2
Author Image of Intervest

Intervest

Technology Enthusiast 👨‍💻, Stock Market Enthusiast 🚀

Artikel Lainnya

©2024 Intervest.io