Loading... Please wait...
Logo Icon

INTERVEST

Hati-hati penipuan : Kami (intervest.io) tidak menyediakan layanan penitipan dana atau deposit yang menjanjikan keuntungan.
Logo Icon
INTERVEST
-- ticker loading --
Global

Proyeksi The Fed Membuat Gelombang, Bagaimana Investor Bereaksi?

Dampak Ketakutan Saham Akibat Kebijakan Hawkish The Fed: Proyeksi, Implikasi, dan Strategi Investasi. Bagaimana Investor Bitcoin dan AI Menyikapi Ketidakpastian?

Author's avatar Intervest
by Intervest Mar 27, 2024 12:33:27
Proyeksi The Fed Membuat Gelombang, Bagaimana Investor Bereaksi? Image's

Ketakutan Saham Terhadap Kebijakan Hawkish The Fed

Para pemilik saham saat ini menghadapi ketegangan yang meningkat seiring dengan spekulasi tentang kebijakan moneter yang lebih ketat dari Federal Reserve AS (The Fed). Ketakutan ini dipicu oleh data inflasi yang memanas belakangan ini, yang bisa mendorong Ketua The Fed, Jerome Powell, untuk kembali bersikap hawkish. Dampaknya, bank sentral dapat membatalkan proyeksi penurunan suku bunga yang diantisipasi sebanyak tiga perempat poin pada tahun ini.

Namun, para investor yang terlibat dalam saham-saham kecerdasan buatan dan Bitcoin tampaknya tetap optimis meskipun ketidakpastian tersebut.

Proyeksi The Fed: Sorotan bagi Investor

Proyeksi pertumbuhan, inflasi, dan kebijakan The Fed menjadi sorotan bagi para investor, terutama mereka yang tertarik pada saham-saham kecerdasan buatan dan Bitcoin. The Fed mempertahankan proyeksi tiga pemotongan suku bunga dan hanya sedikit meningkatkan target inflasi, sementara secara signifikan meningkatkan perkiraan pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) pada tahun 2024.

Menurut Presiden Penasihat Keuangan Houston Joyce Wealth Management JD Joyce, proyeksi ekonomi saat ini cukup masuk akal mengingat kondisi ekonomi global yang berubah dengan cepat.

Kebijakan Moneter The Fed

The Fed memutuskan untuk mempertahankan suku bunga pada kisaran antara 5,25-5,5 persen sambil memperingatkan bahwa inflasi masih terlalu tinggi untuk kenyamanan. Jerome Powell tidak membuat janji apapun tentang langkah selanjutnya, mengindikasikan bahwa kebijakan moneter ultra-rendah kemungkinan tidak akan kembali terjadi dalam waktu dekat.

Implikasi bagi Pasar Saham

Dalam skenario yang dijuluki "Goldilocks", di mana perekonomian cukup panas untuk mendukung pertumbuhan pendapatan perusahaan namun tidak terlalu panas sehingga The Fed harus melawan inflasi, pasar saham cenderung merespons positif. Era ketika perekonomian berada dalam fase Goldilocks biasanya berdampak positif pada return pasar saham.

Perubahan dalam Proyeksi Inflasi

Perubahan signifikan dalam proyeksi The Fed adalah bahwa inflasi harga konsumen diproyeksikan akan bertahan antara 2-3 persen selama dua tahun ke depan. Hal ini menandakan kesiapan The Fed untuk menghadapi inflasi yang sedikit lebih tinggi daripada yang mereka rencanakan sebelumnya.

Kesimpulan

Meskipun ketegangan dan ketidakpastian di pasar saham terjadi akibat proyeksi dan kebijakan The Fed yang berubah, para investor, termasuk yang terlibat dalam saham-saham kecerdasan buatan dan Bitcoin, tetap mengamati situasi dengan hati-hati. Kunci bagi para pemilik saham adalah untuk memahami implikasi dari perubahan proyeksi The Fed dan bersiap untuk menyesuaikan strategi investasi mereka sesuai dengan perkembangan yang terjadi di pasar.

Share to :
2
Author Image of Intervest

Intervest

Technology Enthusiast 👨‍💻, Stock Market Enthusiast 🚀

Artikel Lainnya

©2024 Intervest.io